Kamis, 12 Juli 2012 - 09:09:29 WIB
Strategi Perguruan Tinggi Mewujudkan Entrepreneurial Campus
Diposting oleh : Chalid Luneto
Kategori: Umum - Dibaca: 3867 kali

A. Pendahuluan

Peran entrepreneur dalam menentukan kemajuan suatu bangsa/negara telah dibuktikan oleh beberapa negara maju seperti amerika, jepang, plus tetangga terdekat kita yaitu singapura dan malaysia. Di amerika sampai saat ini sudah lebih dari 12 persen penduduknya menjadi entrepreneur, dalam setiap 11 detik  lahir entrepreneurbaru dan  Data menunjukkan 1 dari 12 orang Amerika terlibat langsung dalam kegiatan entrepreneur.  Itulah yang menjadikan amerika sebagai negara adi kuasa dan super power. Selanjutnya Jepang lebih dari 10 persen penduduknya sebagai wirausaha dan lebih dari 240 perusahaan jepang skala kecil, menengah dan besar bercokol dibumi kita ini. Padahal jepang mempunyai luas wilayah yang sangat kecil dan sumber daya alam yang kurang mendukung (kurang subur) namun dengan semangat dan jiwa entrepreneurshipnya menjadikan jepang sebagai negara terkaya di Asia.

Mengintip sedikit jumlah pengusaha tetangga terdekat yang satu rumpun dengan kita yaitu singapura dan malaysia, fakta menyebutkan lebih dari 7.2 persen pengusaha singapura dan lebih dari 3 persen pengusaha malaysia yang menjadikan pertumbuhan berbagai bidang terutama pertumbuhan ekonomi semakin jauh meninggalkan  kita. Tahukah rekan-rekan ? kita hanya memiliki 0.18 persen pengusaha alias kurang dari 1 persen dari jumlah penduduk saat ini. Padahal untuk membangun ekonomi bangsa, menjadi bangsa yang maju, menurut sosiolog yaitu David McCleiland, sedikitnya dibutuhkan minimal 2 persen wirausaha dari populasi penduduknya, atau dibutuhkan sekitar 4,8 juta wirausaha di Indonesia saat ini. Begitupun menurut Ciputrasetidaknya dibutuhkan minimal 2 persen pengusaha untuk menjadikan bangsa ini bangkit dari keterpurukan.

Penting sepertinya kita mencontoh salah satu perguruan tinggi di amerika yaitu MIT (Massachusette Institute Technology) dimana dalam kurun waktu tahun 1980-1996 ditengah pengangguran terdidik yang semakin meluas dan kondisi ekonomi, sosial politik yang kurang stabil, MIT merubah arah kebijakan perguruan tingginya darihigh Learning Institute and Research University menjadi Entrepreneurial University. Meskipun banyak pro kontra terhadap kebijakan tersebut namun selama kurun waktu diatas (16 tahun) MIT mampu membuktikan lahirnya 4 ribu perusahaan dari tangan alumni-alumninya dengan menyedot 1.1 juta tenaga kerja dan omset sebesar 232 miliar dolar pertahun. Sungguh prestasi yang amat sangat spektakuler sehingga merubah kondisi amerika menjadi negara super power. Kebijakan inilah yang selanjutnya ditiru dan diikuti oleh banyak perguruan tinggi sukses didunia ini.

 

 


B. Usaha Peningkatan Kewirausahaan di Perguruan Tinggi 

Berkaca pada kesuksesan negara maju seperti amerika dan eropa yang hampir seluruh perguruan tingginya menyisipkan materi entrepreneurship dihampir setiap mata kuliahnya, negara-negara di asia seperti jepang,  singapura dan malaysia juga menerapkan materi-materi entrepreneurship minimal di dua semester. Itulah yang menjadikan negara-negara tetangga kita tersebut  menjadi negara maju dan melakukan lompatan panjang dalam meningkatkan pembangunan negaranya.

Di Indonesia, usaha-usaha untuk menanamkan jiwa dan semangat kewirausahaan diperguruan tinggi terus digalakan dan ditingkatkan, tentunya dengan berbagai metode dan strategi yang membuat mahasiswa tertarik untuk berwirausaha. Sedikitnya ada enam usaha/cara  yang penulis temukan dalam meningkatkan gema kewirausahaan bagi mahasiswa.

  1. Pendirian Pusat  kewirusahaan Kampus seperti BSI Entrepreneruship Center (BEC) di BSI, Pusat Inkubator Bisnis ITB, Koperasi kesejahteraan Mahasiswa (KOKESMA) ITB, Community Business and Entrepreneurship Development (CDED) di STMB Telkom, Community Entrepreneur Program (CEP) UGM, Center for Entrepreneurship Development and Studies (CEDS) di UI, UKM Center di FEUI, Center for Entrepreneurship, Change, and Third Sector (CECT) di Universitas Tri Sakti, Binus Entrepreneurship Center (BEC) di Binus, dan banyak lagi. Melalui pusat kewirausahaan kampus banyak kegiatan yang dilaksanakan seperti seminar,talkshow, short course, loka karya, workshop, praktek usaha, kerjasama usaha, Entrepreneurship Expo,Entrepreneurship Challange dll.
  2. Entrepreneurship Priority. Perguruan tinggi diIndonesia meskipun ketinggalan, sudah mulai sadar akan pentingnya kewirausahaan dikampus dan menjadikan mata kuliah kewirausahaan sebagai hal terpenting yang harus diberikan kepada mahasiswa. Perguruan tinggi seperti UI, UNDIP, ITB, UNPAD, IPB, UGM, STT dan STMB Telkom, President University, UKSW, Paramadina, UNPAR, Univ Semarang, BSI, BINUS, Tri Sakti dan yang lainnya memberikan materi kewirausahaan tidak sebatas formalitas belaka. Hal ini terlihat dari kesungguhan setiap perguruan tinggi tersebut dalam mendesign materi dan menyuguhkan metode pembelajarannya.
  3. Pengembangan Program Mahasiswa Wirausaha (PMW). Program kewirausahaan yang digagas pendidikan tinggi (Dikti) melalui Direktur Kelembagaan Ditjen Dikti saat itu (juli 2009). Dimana implementasi dari program ini adalah Dikti memberikan alokasi dana (modal) dalam bentuk subsidi untuk mahasiswa yang mempunyai usaha atau rencana usaha. Namun mengingat keterbatasan dana, program dari pemerintah ini “dilombakan” melalui proposal yang harus dikirimkan oleh mahasiswa dan perguruan tinggi yang berminat, sehingga memang presentasinya sangat kecil untuk mengakomodir mayoritas perguruan tinggi swasta yang begitu banyak.
  4. Program Wirausaha Mandiri Untuk Mahasiswa. “Jakarta (ANTARA News) – Peserta kompetisi wirausaha mandiri yang diselenggarakan PT.Bank Mandiri Tbk pada 2010 hingga saat ini mencapai 3.395 mahasiswa dan jumlah ini meningkat dibandingkan 2009 yang hanya mencapai 1.706 peserta. Direktur Finance and Strategy Bank Mandiri Pahala N Mansury saat ditemui di Jakarta, Minggu, mengatakan, hal tersebut menunjukkan minat generasi muda untuk berwirausaha semakin meningkat. Pada penyelenggaraan 2010, pelatihan kewirausahaan tidak hanya diberikan kepada mahasiswa namun juga dosen untuk memperdalam pemahaman terhadap materi modul kewirausahaan sehingga menjadi referensi pengajaran mata kuliah di perguruan tinggi. Saat ini, modul kewirausahaan tersebut digunakan 264 perguruan tinggi di seluruh Indonesia, setelah dilakukan sosialisasi pada 13 kota dan diikuti oleh 1.265 dosen perguruan tinggi negeri dan swasta. Program Wirausaha Mandiri ini merupakan program tanggung jawab sosial perusahaan yang difokuskan pada bidang kewirausahaan dan pendidikan sejak 2007.(*) (T.S034/S006/R009) (judul berita : Peserta Wirausaha Mandiri 2010 Capai 3.395 Mahasisw,a Minggu, 9 Januari 2011 23:19 WIB | 1264 Views, terdapat pada situs :http://www.antaranews.com/berita, diakses pada  1 mei 2011)
  5. Program Peningkatan Kompetensi Tenaga Kerja dan Produktivitas bagi Mahasiswa. JAKARTA(SI). Pemerintah mulai menerapkan pelatihan kewirausahaan (entrepreneurship) kepada mahasiswa. Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Menakertrans) Muhaimin Iskandar mengatakan, mulai tahun ini, pihaknya menerapkan program Peningkatan Kompetensi Tenaga Kerja dan Produktivitas bagi Mahasiswa. “Saatnya mahasiswa memberikan gagasan dan sumbangsih sekaligus mempersiapkan diri untuk membuka lapangan kerja baru,”tegas Muhaimin di Jakarta kemarin. Menakertrans mengatakan, pihaknya sudah menjalin kerja sama dengan berbagai perguruan tinggi di Indonesia.Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Kemenakertrans), jelasnya, juga sudah membuka 208 balai latihan kerja (BLK) untuk keperluan ini. (Judul berita “Mahasiswa Dilatih Wirausaha, Written by Fine Resyalia Monday, 15 March 2010 14:08, terdapat pada situs :www.dikti.go.id, diakses pada 1 mei 2011)
  6. Program Pemberian Modal  Usaha Untuk Mahasiswa. ”Metrotvnews.com, Surabaya: Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Menkop UKM) Sjarifuddin Hasan menyatakan siap memberikan modal bagi mahasiswa untuk berwirausaha dengan agunan ijazah. Ia mengaku pihaknya sudah berkeliling ke belasan kampus di Indonesia untuk menawarkan program permodalan untuk wirusahawan muda dari kalangan mahasiswa itu, dan kini tercatat 6.000 mahasiswa yang tertarik. “Tapi, hanya 3.500 mahasiswa yang tertarik melakukan aplikasi dari usahanya (usaha yang bersifat produksi), kemudian kami beri orientasi tentang manajemen dan tampaknya sekarang sudah ada 1.500 mahasiswa yang berkembang usahanya,” paparnya.(Ant/DSY) (judul berita : Menkop Siap Modali Mahasiswa untuk Wirausaha, Sabtu, 19 Juni 2010 22:02 WIB, terdapat pada situs : www.metrotvnews.com, diakses pada 1 mei 2011).

Sayangnya dari lebih 2.679 PTS dan 82 PTN di Indonesia hanya sebagian kecil saja (segelintir perguruan tinggi) yang peduli dengan pentingnya kewirausahaan dikampus, padahal untuk merubah mindset masyarakat yang 350 tahun dijajah oleh ”kompeni” untuk bekerja pada company membutuhkan usaha keras dan kerja cerdas dari semua elemen bangsa terutama seluruh lembaga ilmiah dan komunitas intelektual kampus. Untuk itu bukan sesuatu yang salah jika sampai saat ini tujuan sekolah/kuliah dari hampir seluruh generasi muda kita hanya untuk menjadi pekerja (job seeker) pada sebuah institusi/company


C. Strategi Perguruan Tinggi Mewujudkan Entrepreneurial Campus 

 

Sebagai akademisi yang juga turut concern menangani entrepreneuship diperguruan tinggi, penulis mencoba memberikan gagasan yang mungkin sederhana dan bukan sesuatu yang baru, untuk coba diimplementasikan oleh perguruan tinggi dalam menumbuhkan ”geliat” entrepreneurship diperguruan tinggi, yaitu :

  1. Menyusun Kurikulum. Dalam merumuskan sistem/metode pembelajaran dan pelatihan kewirusahaan, perguruan tinggi harus dengan sungguh-sungguh mendesign mata kuliah/materi kewirausahaan untuk mahasiswanya, dimulai dari pembuatan  silabus, satuan acara pengajaran (SAP), Slide Presentasi, modul teori, modul praktikum/praktek, pembuatan buku panduan, dll. Rumusan itu tentunya harus dikerjakan oleh sebuah tim yang benar-benar expert dan expereince diberbagai bidang keilmuan. Yang kurang diperhatikan oleh perguruan tinggi dalam merumuskan kurikulum ini adalah tidak/kurangnya mengikutsertakan akademisi non ekonomi dan praktisi/pelaku usaha serta motivator entrepreneurship didalam team penyusun, sehingga mata kuliah/materi yang diberikan tidak/kurang  berkualitas. Hal ini penting dilakukan mengingat kolaborasi antara akademis, praktisi dan motivator akan menghasilkan konsep dan gagasan kewirausahaan yang  tepat dan sesuai untuk mahasiswa dari berbagai disiplin keilmuan. Menyusun kurikulum entrepreneurship, tidak serta merta menjadikan entrepreneurship sebagai mata kuliah tersendiri, namun bisa saja muatan entrepreneurship ini dimasukan kedalam sebagian/seluruh mata kuliah.
  2. Peningkatan SDM Dosen. Setidaknya Perguruan tinggi harus mempersiapkan SDM Dosen yang mampu ”5M” sebagai berikut :  (1) mampu memberikan paradigma baru tentang pentingnya kewirausahaan. (2) mampu merubah/mengarahkan mindset mahasiswa menjadi seorang yang berjiwa entrepreneurship. (3) mampu menginspirasi dan memotivasi  mahasiswa menjadi SDM yang mandiri. (4) mampu memberikan contoh karya nyata  kewirausahaan (barang/jasa) dan menyuguhkan succes story. (5) mampu menghasilkan SDM mahasiswa/alumni menjadi seorang intrapreneur atau entrepreneur sukses. Program peningkatan SDM Dosen ini dapat melalui berbagai cara diantaranya melalui ”5P” sebagai berikut (1). Program Short course entrepreneurship (program pelatihan kewirausahaan untuk dosen), (2) Program seminar/workshop/lokakarya entrepreneurship. (3) program pemagangan dosen di dunia usaha, (4) program sarasehan dengan mitra usaha/dunia usaha (5) program pembinaan/pendampingan dosen baru. Dengan program ”5P” yang penulis gagas ini, diharapkan setiap dosen  (bukan hanya dosen entrepreneurship saja) mampu menunaikan ”5M” yang penulis usulkan.
  3. Membentuk Entrepreneurship Center (baik institusi kampus ataupun berupa organisasi kemahasiswaan).Patut dicontoh beberapa perguruan tinggi yang telah eksis mengelola berbagai kegiatan dibidang kewirusahaan mahasiswa seperti  Entrepreneur College di UI, Center for Innovation, Entrepreneurship, and LeadershipITB, Center for Entrepreneurship Development and Studies Universitas Indonesia (CEDS UI), Community Business and Entrepreneurship Development (CDED) di STMB Telkom, BSI Entrepreneurship Center (BEC-BSI) di Bina Sarana Informatika, Community Entrepreneur Program (CEP) UGM,  UKM Center di FEUI, Center for Entrepreneurship, Change, and Third Sector (CECT) di Universitas Tri Sakti, Binus Entrepreneurship Center(BEC) di Binus dll. Hal ini menunjukan bahwa perguruan tinggi-perguruan tinggi diatas memahami betul tentang pentingnya entrepreneurship sebagai solusi cerdas mahasiswanya menjadi seorang entrepreneur muda.
  4. Kerjamasa dengan Dunia Usaha. Hal ini penting dilakukan oleh perguruan tinggi dalam rangka tiga tujuan yakni : (1) meningkatkan kualitas SDM dosen dan mahasiswa, (2) membuka peluang magang usaha bagi dosen dan mahasiswa, (3) membuka peluang kerjasama usaha khususnya untuk mahasiswa/alumni. Dengan program kerjasama ini diharapkan mahasiswa terutama dapat menganalisa dan mengamati bentuk usaha nyata sehingga mempunyai gambaran ketika kelak berwirausaha.
  5. Membentuk Unit Usaha untuk mahasiswaSalah satu kesungguhan perguruan tinggi dalam mewujudkan mahasiswanya untuk menjadi seorang entreprenuer adalah perlu membentuk beberapa unit usaha yang dikelola oleh mahasiswa, apapun jenis usahanya tentunya harus sesuai dengan kesepakatan antara mahasiswa dengan institusi kampus. Unit-unit usaha yang dibentuk ini dapat dijadikan sebagai salah satu pengalaman berharga bagi mahasiswa sebelum terjun membuka usaha secara mandiri.
  6. Kerjasama dengan Institusi Keuangan (perbankan/non perbankan). Untuk mewujudkan mahasiswa/alumninya sebagai seorang entrepreneur, perguruan tinggi berkewajiban memberikan kemudahan bagi mahasiswanya dalam membuka usaha,  salah satunya adalah dengan cara menjadi fasilitator dan mediator antara mahasiswa dengan dunia keuangan (perbankan/non perbankan) dalam hal kemudahan kredit usaha bagi mahasiswa. Kerjasama ini dapat menjadi triger bagi mahasiswa untuk menjadi entreprenuer muda. Tidak sedikit dari mahasiswa berkeinginan untuk berwirusaha namun terkendala dengan modal (dana). Kerjasama inilah yang harus dilakukan oleh perguruan tinggi.
  7. Entrepreneurship Award. Salah satu pemicu meningkatnya semangat kewirusahaan dari mahasiswa adalah dilaksanakannya secara rutin perlombaan/kejuaraan kewirausahaan. Perlombaan kewirausahaan mahasiswa dengan memberikan award bagi mahasiswa juga dapat menjadi salah satu langkah perguruan tinggi  dalam meningkatkan minat wirausaha mahasiswa. Perlombaan ini dapat berupa bussiness plan atau entrepreneurship expo.

 

Dari sedikit usulan yang cukup sederhana dan gagasan yang mungkin tidak baru ini, jika diimplementasikan oleh perguruan tinggi dengan serius dan sungguh-sungguh  maka tidak mustahil akan banyak lahir entrepreneur-entrepreneur sukses negeri ini yang mampu meningkatkan ekonomi kerakyatan dan  pergerakan pasar lokal sehingga tercipta peluang pekerjaan bagi generasi bangsa ini yang pada akhirnya mampu menjadi bangsa mandiri yang tidak banyak tergantung pada negara asing.

 

 


D. Kesimpulan 

Perguruan tinggi sebagai salah satu mediator dan fasilitator terdepan  dalam membangun generasi muda bangsa mempunyai kewajiban dalam mengajarkan, mendidik, melatih dan memotivasi mahasiswanya sehingga menjadi generasi cerdas yang mandiri, kreatif, inovatif dan mampu menciptakan berbagai peluang pekerjaan (usaha). Untuk itu sebuah keharusan bagi setiap perguruan tinggi segera merubah arah kebijakan perguruan tingginya dari high Learning university and Research University menjadi Entrepreneurial University atau menyeimbangkan kedua arah kebijakan tersebut sehingga arah kebijakan keduanya tercapai baik yang bersifathigh Learning university and Research University maupun yang bersifat Entrepreneurial University . Denganparadigm change tersebut pada akhirnya akan melahirkan entrepreneur-entrepreneur muda sukses layaknya ”pahlawan-pahlawan muda” di  MIT yang akan mampu membangkitkan bangsa ini dari berbagai keterpurukan.

Untuk melahirkan  entrepreneur-entrepreneur muda sukses tersebut di perlukan kesungguhan dan keseriusan dari perguruan tinggi dalam mengemban misi entrepreneurial campus. Program-program kewirausahaan yang telah digagas dan dijalankan oleh berbagai perguruan tinggi khususnya di indonesia, patut kiranya dijadikan sebagai teladan dalam memulai memfokuskan perguruan tinggi dalam melahirkan entrepreneur-entrepreneurmuda sukses. Selain itu tujuh gagasan yang penulis kemukakan diatas dapat menjadi referensi untuk dipertimbangkan oleh perguruan tinggi dalam menumbuhkan ”geliat” entrepreneurship di kampus. *Kepala BSI Career Center (Pusat Persiapan dan Pengembangan Karir Mahasiswa/Alumni BSI)

 


Daftar Bacaan : 

Dinis Valentino, MM, MBA, Materi Seminar Entrepreneurship berjudul ”Ten Commandement To Creating Your Own Business”, Disampaikan di kampus-kampus BSI, Agustus 2008.
Kuswara Heri, “Ngapain kuliah Kalau Nggak Bisa Sukses ?, 9 jurus cerdas meraih karir gemilang”, Penerbit : Kaifa, 2010

Kuswara Heri, Artikel berjudul “Strategi Sukses menjadi Wirausaha Muda”, terbit pada Majalah Entrepreneur Kampus BSI yaitu. BEN (BSI Entrepreneur News) Vol.04. No.02/2011

Kuswara Heri, Artikel berjudul “Mewujudkan Entrepreneurial Campus adalah sebuah Keharusan”, terdapat pada situs : www.dikti.go.id (diakses pada 4 februari 2011)
Kuswara Heri & Wijaya A Johanes, ”BeYoung (baca : biang) Success detik ini!”, Penerbit : Andi, 2010

Warasasmita Yuyun, Msc, Dr Prof. Artikel Berjudul “Peran Alumni Dan Perguruan Tinggi Dalam Mengembangkan Jiwa Kewirausahaan Di Semua Sektor Menuju “Entrepreneurial Economy” terdapat pada situs :http://www.universitasborobudur.ac.id/index.php/article/109-seri-kewirausahaan.html, (diakses pada 20 Januari 2011)

Sumber : http://www.dikti.go.id/?p=1328&lang=id




548 Komentar :

rental mobil surabaya
11 Juli 2013 - 16:20:54 WIB

terima kasih infonya
Rental elf Surabaya http:///www.okkarent.com/
Rental isuzu elf Surabaya http://www.okkarent.com/ Sewa elf Surabaya http://www.okkarent.com/
jasa pindahan rumah
15 Juli 2013 - 13:21:37 WIB

thnks banget infonya sangat bermanfaat sekali http://goo.gl/KbPt2 http://goo.gl/caMZ2 http://goo.gl/CdTS5
sewa mobil surabaya
16 Juli 2013 - 21:16:58 WIB

Infonya sangat bermanfaat, bravo http://goo.gl/al9yW | http://goo.gl/24bgv
konveksi seragam
17 Juli 2013 - 02:19:25 WIB

makasih ya kak informasi dan beritanya sangat berguna dan bermanfaat untuk pembaca http://goo.gl/erSvG http://goo.gl/nK5Wp http://goo.gl/Je5xP
rental mobil surabaya
19 Juli 2013 - 21:38:57 WIB

makasih atas info nya
http://goo.gl/qYW5r
sewa mobil surabaya
19 Juli 2013 - 22:02:05 WIB

http://goo.gl/y3P5u
http://goo.gl/Du2GR
http://goo.g l/24bgv
http://goo.gl/V4E7d
http://goo.gl/trlqc
http://goo.gl/iOqDg
http://goo.gl/aNKVp
http://goo. gl/socfq
http://goo.gl/al9yW
http://goo.gl/fE9UZ
nhttp://goo.gl/P5G5m
http://goo.gl/GPA4k
http://goo .gl/wPLVf

sewa mobil surabaya
21 Juli 2013 - 19:16:28 WIB

terimakasih atas pelayanannya
sewa xenia surabaya http://www.okkarent.com
sewa avanza surabaya http://www.okkarent.com
sewa innova surabaya http://www.okkarent.com
sewa elf surabaya http://www.okkarent.com
sewa mobil mewah surabaya http://www.okkarent.com
obat tumor ganas herbal
25 Juli 2013 - 11:31:35 WIB

mksih banyak bwat infonya
obat kelenjar tiroid
25 Juli 2013 - 13:11:53 WIB

keren omm infonya
obat benjolan di leher
25 Juli 2013 - 13:26:39 WIB

thanks infonya
<< First | < Prev | ... 3 | 4 | 5 | 6 | 7 | ... | 55 | Next > | Last >>
Isi Komentar :
Nama :
Website :
Komentar
 
 (Masukkan 6 kode diatas)